Pengalaman Gue Saat Pergi ke Dukun


Yup, gue akui gue pernah ke dukun. Tapi waktu masih kecil dulu, sekitar saat gue masih berumur 9 tahun. Ngapain gue ke dukun? Minta jodoh? Yakali, dapet mens aje belom. Minta duit? Tenang, bokap gue horang kayah, gue tinggal minta ke diye (songong huahaha). 

Dahulu kala, salah satu sodara gue demen banget pergi ke dukun. Bukan buat minta tuyul, melainkan buat bikin pelet-peletan. Termasuk, bertujuan untuk mengawasi pasangannye. Ape lagi, akhir-akhir ntu, suaminye tetiba sering pulang malem. Alhasil, si sodara gue ntu suka curigaan dan kepo banget kepengen tau suaminye kayak bijimane di luar sono. 

Sebagai salah satu ponakan unyu yang emang sering diajak kemane-mane, gue pun tetiba diajak dong ke suatu tempat. Diye sih awalnye bilang mau ngajak gue ke pasar malem. Tapi tauknye, diye malah ngajakin ke kampung sebelah. Melewati banyak semak-semak dan jalan setapak. Hingga tiba di suatu tanah lapang nan sepi, ada satu pohon kapas gedeee banget. Di bawahnye ada semacem gubuk. Kite pun masuk ke gubuk. Dan gue seketika merinding.

Di dalem gubuk, yang namanye penerangan tuh minim banget. Di dinding-dindingnye banyak terpajang semacem benda pusaka. Sebenernye gue takut, tapi ape boleh buat. Mau keluar pun gue takut, karena di luar gelap juge. Belom lagi melihat gedenye si pohon kapas yang menurut gue pasti ditunggui oleh sosok-sosok serem macem mas genderuwo.

Si sodara gue beserta si dukun masuk ke salah satu ruangan. Sedangkan gue  duduk sambil menunggu di ruang tamu. Gue memejamkan mata. Dan tertidur.

Sekitar setengah jam kemudian, si sodara gue ngebangunin dan ngajak gue balik. Sambil jalan, beliau ngomong, "Kata si Mbah, nanti suamiku akan terlihat pas kita lagi jalan balik. Katanya sih sambil bawa cewek!"

Gue mah cuman bisa ape coba... ya cuman dengerin aje kan. Bingung mau ngomong apaan -_-

Dan bener juge kate si Mbah...

Tetiba kite nemuin suami sodara gue lagi berhentiin Ninjanye di pinggir jalan. BARENG CEWEK SEKSI BANGET ANJROOOTTT!


Seketika sodara gue ngelabrak tuh cewek. Saling jambak-jambakan. Sayang sekali gue belom punye iPhone ye khan, kalo udeh mah, gue rekam aje tuh, gue share ke pesbuk. Huahahaha :))

Mereka bertiga pun berantem di pinggir jalan, sampe jalanan jadi rame dan macet. Kagak lama, pak satpam dateng dan bawa mereka bertiga ke pos RW. Rame banget tuh pos RW, udeh kayak kumpulan warga ngantri duit sedekahan. Gue mah cuman bisa liat dari kejauhan terus maen bola bekel di teras rumah. Muahahahaha :))

Yang bikin gue takut sih cuman satu: apakah gue berdosa pergi ke dukun? Huhuhu :'(

Gue sih kagak tau tuh dukun masih tinggal di kampung sebelah ape kagak. Jadi pengen ke sono, deh, buat silaturahmi, sambil nanyak ke si Mbah, "Mbak, masih inget aye kagak?" Ada yang mau nemenin kagak nih? :p

(Entahlah kenape gue random mau ngomongin ginian di blog, maap postingan ini kagak berbobot wakakakak) :p


Dikasi Mobil Cuma Modal Like/Comment/Share ? Jangan Mimpi! Awas PENIPUAN menghampirimu!

Cape deh, masih aje percaye ame gituan!!!!

Gue mulai gerah dengan banyaknye orang yang memanfaatkan 'kebegoan' kebanyakan pengguna social media di Indonesia. Minggu lalu, gue sempat menemukan banyak temen Facebook yang membagikan halaman Facebook "Range Rover 2016" yang mengaku membagikan mobil Range Rover untuk para likersnye. Dan minggu ini, ada lagi halaman Facebook "Toyota Sienta" yang sama persis bilang sedang melakukan bagi-bagi mobil.

CIYEEE YANG NGAREPIN RANGE ROVER GRATISAN!

TOYOTA SIENTA GRATISAN? MIMPI!!!

Sialnye, banyak banget yang percaye ginian. Sampe dosen-dosen gue percaye dong, kan gue sedih yak :'(

"Kamu kok tau itu penipuan?" tanya salah satu dosen.

Huhuhu, cedih :'( walaupun dosen-dosen gue udeh lama pake socmed dan punye ilmu tinggi banget, tapi kagak bisa ngebedain mane beneran dan bohongan :'(

Belom lagi saat banyak bocah-bocah, emak-emak, bapak-bapak, pokonye semua temen Facebook dari semua umur ngeshare gituan dan gue komen, "INI HOAX!!! INI HOAX!"

"Masa sih, Mpok?"
"Hai Nak, kamu jangan sotoy!"
"Kalo beneran, gimane?"

Why gue bilang ini hoax?

1. Gue anak dihital ahenxi keleus, belom lagi gue join komunitas yang berisi anak Facebook Marketters yang emang masih banyak pake cara-cara ngehek buat memiliki fanpage dengan ribuan fans hanya dengan waktu terbatas (semingguan lah). Jadi, ya emang gue tauklah mane fanpage abal-abal mane kagak. Masih kagak percaye nih ame gue?

2. Plislah, kagak semudah ntu juge perusahaan membagikan barang mewah nan mahal kayak mobil. Masa iye tujuan mereka ngebagiin barang secara cuma-cuma biar HANYA mendapatkan banyak new fans and highest engagement (like, comment, share) ? Yah, malah kelihatan murahan amat ntu brandnye. Setiap perusahaan mobil pasti memiliki strategi perencanaan untuk berpromosi. Yang pasti, kagak cuma semata-mata cuma buat dapetin new fans/engagement. 

Kalo emang mau bagi-bagi mobil, pastinye mereka akan bikin promosi dengan tujuan untuk meningkatkan brand awareness sekaligus salesnye dalam jangka waktu panjang. Caranye? Bikin berbagai kompetisi! Bikin kompetisi foto kek buat naikin follower IG, kompetisi SEO blog kek, kompetisi bikin cerita kek, bikin underground activity kek, ape kek gitu. Terus promo mereka dibuzz ame selebgram dan selebtwit ternama atau para artis. 

Nah sekarang coba gue tanyak, selebgram/selebtwit mane yang promoin tuh dua mobil di socmed? 

Waktu ntu aje pas ada launching mobil Nissan, ada para fashion blogger, salah satunye Sonia Eryka. Terus ada juge brand mobil ape gitu (lupa) bikin traveling bareng blogger melalui jalan darat pake mobil keluaran barunye ntu.

Lah akun abal-abal yang gue sebutin tadi? Ada yang promoin kagak tuh selain mereka-mereka, para pengguna socmed yang terlalu "lugu" ???

3. Kalo mereka kritis, harusnye sebelom SHARE postingan bergambar mobil ntu, mereka kepoin fanpagenye. Yakali daaah, fanpage baru 1-2 mosting, langsung bikin kuis. Kuis yang terlalu gampang pulak, macem kuis-kuis fanpage yang berhadiah merchandise -___-

4. Coba tanyak ke Customer Service brand terkait. Atau minimal nanyak ke akun socmed yang berhubungan dengan brand tersebut. Nih hasil yang gue dapet. PENIPUAN COYYY!

TUH! DIBILANGIN HOAX!


5. Coba jeli liat info akun "Toyota Sienta" deeh, ini ada disklaimernye. Sayang sekali, disklaimer ini baru dibuat si admin saat banyak orang yang merasa risih dan komplain ke akun tersebut.

Bace aje dah https://www.facebook.com/Toyota-Sienta-1177770075589420/info/?tab=page_info

6. GOOGLING COY, GOOGLING!

TOYOTA SIENTA GRATISAN CUMAN MIMPI!!!
Sumber: http://oto.detik.com/otoshow/read/2016/04/14/180346/3188220/1506/toyota-hati-hati-ada-akun-facebook-penipu-sienta?o991101638

Hati-hati penipuan!
Sumber: http://m.rajamobil.com/berita/berita-mobil/2016/04/14/hati-hati-penipuan-bagi-bagi-toyota-sienta-gratis-36879.htm

Terus, kenape sih promo kayak gitu masih aje ada di socmed, terutama di Facebook?

Banyak penjual akun fanpage cyiiin. Nah, berhubung kebanyakan pengguna socmed di Indonesia ntu "lugu" atau "bego" atau ape lah ntu, jadinye dimanpaatin deh ame mereka. Bikin aje akun-akun abal yang mengaku bagi-bagiin hadiah, ntar pas di hari H di mane para peserta nanye kapan pengumuman hadiahnye dilakukan, tuh halaman bakal hiatus lamaaaa banget dan tetiba muncul dengan nama online shop (hingga orang-orang kagak ngeh kalo tuh halaman olshop adalah halaman si mobil yang dulu dilike).

Hidup ini sungguh keras, bukan? Sekeras burung yang abis dikasi pil biru? Muahahaha #salahfokus

Nah, maka dari itu, mari bijak membagikan sesuatu di socmed. Selalu cari tau lebih lanjut dari info yang didapet. Sebagai orang terdidik, tentu kite kudu pinter memfilter info yang didapetin. Dan tentunye, JAGA PERILAKU BIAR KAGAK MALU yak!

Silakan bagikan tulisan ini kalo ngeliat ada temen yang masih aje share soal bagi-bagi mobil :p

Woy, Gue Bukan Penganut Anu!

marah

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai pendukung parpol atau tokoh politik mane pun. Meeeen, kemaren jugak pas pemilu gue golput.

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai anak yang fashionable, hipster, atau feminin. Karena gue selalu pake something yang memang ada di lemari dan gue suka/nyaman.

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai anak yang liberalis, feminis, or whatever. Karena ada beberape hal dari pemikiran golongan tersebut yang kagak gue yakini.

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai anak yang peduli banget dengan budaya tradisional. Pun mengaku dan mencap diri sebagai anak yang modern dan gaul.

Dan..... Jujur, hingga saat ini gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai penganut Islam NU, Muhammadiyah, Ahmadiyah, Nusantara, Liberal, etc. Muslimah yang menjalani semua syariat? No, gue kagak mau mengaku gue menjalankan semua syariat karena mungkin gue pernah menjalankan hal-hal bejat. Masa iye gue ngaku menjalankan syariat tapi gue masih suka jeans (yang katanye kagak boleh dipake karena ntu budaya kapir!). Masa iye gue ngaku menjalankan syariat tapi gue masih suka nongton pelem yang ada adegan cipokan, syur-syuran, etc? Masa iye gue ngaku menjalankan syariat tapi gue masih suka ngomong seenak udel?

Tapi ternyate, banyak orang yang lebih mempermasalahkan soal aliran agama yang gue anut saat gue share hal tersebut di media sosial . WHY OH WHY? Ini ada yang salah! Tau kagak, ada pasal 29 ayat 2 yang ngejelasin bahwa setiap warga negara BERHAK memiliki agama dan kepercayaannye sendiri tanpa ada unsur paksaan dari pihak manapun. Kagak ada yang bisa melarang orang untuk memilih agama yang diyakininyeeee. 

Pokonye, segala pengakuan dan cap yang dapat mengkotak-kotakan banyak orang (DAN BIKIN KONFLIK) yang sebenernye ajaran yang diyakininye ntu kagak 100% dijalankan, ya gue kagak mau ntu ada di diri gue.

Namun yang jelas, gue adalah penganut segala hal yang mendukung segala kebaikan (yang emang menurut gue baikkk) dan hal-hal yang bikin gue nyaman. Gue cuman mau menjadi diri GUE. Bukan penganut ANU ANU ANU. Okay?

#kurangkuranginhipokritshay

Kelakuan Temen-temen Gue di Media Sosial yang Kadang Bikin Kesel

kzl

Temen dunia nyata yang gue miliki ada banyak banget. Namun tentu aje, sebagai orang yang suka pilih-pilih temen (berdasarkan kenyamanan), mungkin bisa dibilang dari 1000 temen dunia nyata cuman 69 orang yang gue anggep bener-bener temen. Ini cuman contoh aje, gue kagak pernah menghitung orang yang bener-bener gue jadiin temen. Yang jelas, cuman dikit.

Nah, seiring berjalannye waktu dan kite sama-sama semakin jompo, semakin banyak kelakuan mereka yang menurut gue kadang gengges (ganggu). Mungkin hal ini terjadi ame temen-temen kalian jugak:

1. Kebanyakan poto selpi


Yaelah Mbak Mona :'(
(sumber)

Gue tauk sih mereka sekarang lebih cakep dibandingkan pas jaman kite masih sekolah. Tapi gengges juge liat socmed mereka yang berisi cuman poto selpi doang. Udeh gitu pake pose alay. Terus ada yang too much make up. Atau too much editan pake aplikasi Camera 360. Ampun deh. Sampe bulu mata aje dipalsuin pake aplikasi. Ini sungguh memalukan.

2. Kebanyakan pamer poto/pidio anak

Duh ilermu dek :'(

Jangan kalian sangka cuman abege yang suka pamer poto. Temen gue yang udeh jadi emak-emak jugak banyak, cuman mostly poto-poto anaknye. Anak bisa ngomong bahasa Inggris walau masih berumur 3 taon, dishare pidionye. Anak bisa ngupil pake jempol kaki, dipoto. Gue tinggal nunggu emak-emak share poto anaknye lagi nangkep tuyul atau koruptor aje.

Menurut gue, terlalu banyak share segala hal tentang anak kurang baek juge sih. Hak-hak privacy anak udeh dari kecil ternoda. Demi sebuah eksistensi. Halah, eksistensi apaan!

Terus, melalui ajang pamer anak ntu, mereka tuh kayak berlomba-lomba untuk memperlihatkan pertumbuhan anaknye. Padahal mah, kagak usah 'dilombain' karena setiap anak tumbuh berbeda. Mungkin di saat umur 1 tahun ada yang udeh bisa ngomong, ada juge yang kagak. 

Sebelomnye, poin ini pernah gue bahas di artikel berikut (klik).

Pokonye, kalo kebanyakan pamer poto anak, gue kagak suka, lah. Kalo sesekali mah, gapape :D

3. Kebanyakan pamer musik yang lagi didengerin
Pernah kagak sih pas lo buka Path eeeh itu home isinye judul lagu yang lagi didengerin temen lo? Mending cuma tiga, lah ini bisa sepuluh! Ampun deh, sumpah, ini gengges. Kurang-kurangin kek.

4. Terlalu banyak curcol soal rumah tangga
Setau gue, rumah tangga itu kagak boleh melibatkan banyak pihak. Tapi berbeda dengan mereka yang selalu banyak curhat tentang rumah tangga. Semua aib pasangan diumbar. Berantem, diliatin. Sampe pernah ada temen gue mengaku suaminye dipelet cewe laen dan dishare di status pesbuknye. Yaelah... Butuh simpatik nih?

5. Terlalu sering memperlihatkan kemesraan dengan pasangan

hot couple
Yah... ketauan deh :'(
Well, gue kagak iri kok, tenang. Tapi seriusan deh, bagi gue kurang faedah kalo newsfeed socmed kebanyakan poto mesra orang. Mending cuman peluk, kadang ngeliat mereka abis ML terus pepotoan, yang ada bikin gue jijik. Atau poto ciuman, tapi dari temen penyuka sesama jenis. Lo bayangin aje temen cewek lo ciuman ame cewek. Sumpah, gue geli.

6. Kebanyakan check in
Lagi di kampus, check in (mentang-mentang anak UI getoh). Lagi shopping, check in. Ape ape check in. Ntar deh gue lagi boker di kantor, langsung check in. Hahaha.

Awas loh, kebanyakan check in nanti tiba-tiba diajak om-om check in ke Alexis! 

7. Kebanyakan dakwah
Gue kagak ngelarang mereka dakwah sih tapi kalo keseringan, ya enek jugak. Bahkan sampe mereka tuh dakwah pake konten hoax atau konten dari Jonru. Duh, gue sebagai anak komunikasi jadi pengen banget deh kasi penyuluhan untuk membedakan mane konten yang dipercaye mane kagak! 

"Mpok, emang Jonru kenape sih?"
Kagak usah ditanye, lah. Yang jelas, kalo ada di antara kalian yang sering mengagungkan Jonru, lebih baek hubungan pertemenan kite sampe di sini.

8. Ape-ape nge-tag lakiknye muluk
Ada quote yang bikin baper, mereka tag lakiknye. Ada poto anak lucuk, ditag ke lakiknye. Ngeluh kebanyakan tugas kantor, ditag lakiknye. Semua kebahagiaan sampe ketidak-enakan dalem hidup ditag semua ke lakiknye, yang notabene jarang maen socmed. Untuk ape cobak? Kesian lakiknye kan, socmednye cuman berisi tag-an cewenye.

9. Terlalu banyak mengumbar ibadah

HOT WOMEN
OHHHH

Tiap ke rumah ibadah, pasti check in. Tiap berdoa, pasti kebanyakan di socmed. Padahal aslinye.... sedih kalo diceritain mah :'(

Namun walau begitu, gue mencoba untuk realistis. Mungkin itulah cara mereka menikmati hidup dan memberikan kebahagiaan/inspirasi kepada gue dan temen-temen laennye. Lagi pula, biaya internet mereka bukan gue yang bayar, jadi ape mau dikata? Lagian itu hak asasi mereka, gue bisa menuntut ape? Menuntut kenyamanan? Menyuruh mereka memosting sesuai yang gue inginkan? Tentu namanye gue egois, karena mungkin gue pun kagak bikin mereka nyaman. So, gue mencoba untuk realistis dan kagak mempersoalkan hal tersebut menjadi sebuah konflik gede di kehidupan pertemenan. Kite masih tetep maen bareng dan melakukan hal-hal positif. Gue rasa, selama mereka kagak mengganggu kehidupan gue dan orang laen, kite masih bisa bertemen.

Kalo kalian, paling kesel ame temen kayak bijimane?


Menanggapi Drama Laurentius Rando, Anak Jenderal, dan Blogger Kota VS Blogger Daerah



Beberape terakhir ini, lagi ada banyak banget drama di internet. Rame bingits diomongin di media sosial. Di awali dengan drama Rando, cewe Medan yang mengaku anak jenderal, sampe drama yang turut serta ada di ranah perbloggeran! Cape deh.

DRAMA LAURENTIUS RANDO

DISCLAIMER: I'm not his fan/hater :)

Nah, kalo yang ini sih, kagak usah ditanye yak. Secara doi Youtuber terkenal, jadinye dibully lah habis-habisan ame (ex) Gazellion, netizen laen dan... YOUTUBER YANG SAMA-SAMA TERKENAL. HAHAHA. No, gue kagak menertawakan si Rando. Gue cuman mau menertawakan Youtuber yang gue kira selalu support sesama Youtuber, tauknye saling sindir-menyindir jugak. HAHAHAHA.

Yang nyindir jugak punye 'kartu' kok, belom banyak yang tauk ajeee :p

Kurang lebih, beberape hari lalu gue bahas di status Facebook:

Salut sama Rando, meski masalah belom selese tapi tetep ngevlog tanpa ada rasa bersalah. Lets see, penonton Youtube...
Posted by Irvina Lioni Yuniasari on Monday, April 4, 2016

Abis ntu, ada yang mesej gue ngasi link soal kelengkapan bobroknye si Rando. Bisa dilihat di sini (well, gue udeh lihat sih sebelom diye ngasi linknye).

Oke deh, mungkin Dzaki kagak ngeh ape yang gue maksud di status Facebook yang gue tulis

Di sini, gue kagak bermaksud untuk ngomongin soal kebobrokan Rando. Gue jugak kagak kenal-kenal amat ame tuh bocah. Gue cuman mau ngebahas beberape Youtuber yang pernah berkolaborasi dengan Rando, yang gue rasa pastinye udeh kenal satu sama laen atau udeh bertemen. Tapi kok, pas Rando punye masalah, malah nyindir? Kok kagak dikasi support aje?

Maksudnye ape, tuh? Mau ngejatohin biar posisi mereka makin memuncak? Punye dendam terselubung sampe niat ngejatohin dan cari massa buat bareng-bareng 'lempar jumroh' ke Rando? Ato pegimane, tuh?

Untuk ape sih ada kolaborasi jika ternyate cuman ada kepentingan pribadi doang?
Untuk ape sih ada kolaborasi jika ternyate kagak sepenuhnye jadi 'temen'?
Untuk ape sih ada kolaborasi jika ternyate ujungnye mencaci dan melemparkan emosi?

Sejelek-jeleknye tabiat Rando, alangkah baeknye kalo emang mereka beneran temen, ya kagak menyindir. Tapi merangkul dan bareng-bareng kasi support. Pun menengahkan emosi netizen dengan posisi Rando.

Yang nyeselin, ada salah satu pihak yang memanfaatkan kasus ini dengan membuat akun Fake bernama sama dengan Rando. Jadi, ati-ati aje ye. Jangan cepet tersulut :)

Well, setelah diselidiki ternyate yang bales dari akun palsu :)
Sumber dari Facebook Endru

Yang paling gue kagak suka, tentu para bocah-bocah yang seenak jidat ngatain si Rando pake kate-kate kasar, semua hewan di Ragunan disebut. Duh.

Next, silakan lihat skrinsut di bawah ini. Gue cuman bisa nyengir aje sih. Bener jugak hahaha.

Mau Rando tumbang dari dunia Youtube? Ya kagak usah liat videonye lebih dari 30 detik! Karena 1 views Youtube dilihat dari per 30 detik. Kalo dilihat-lihat jugak mah, kalian dukung Rando buat tetep ngeyoutube. Gue tetep nongton kok buat meneliti aje. Kagak ngasi like or dislike, netral aje :D

Oh yak, di sini gue kagak mau nyebut Youtuber mane aje yang nyindir Rando. Takut kalian nyesel ngepens ame mereka :D

Sebenernye sih, overall, masalah Rando itu masalah internal doi ame komunitas aje. Yang sebenernye kagak usah kite turut ikut campur. Kenal juge kagak, seenaknye ngejudge :p

Gue sih udeh kagak kaget kalo emang si Rando beneran anaknye temperamental, karena umurnye masih di bawah gue. Masih umur-umur labil, lah. Terlebih, mungkin Rando memiliki psikologis tersebut karena berada di keluarga atau lingkungan yang kurang bagus. Setau gue sih, seorang anak bisa menjadi temperamental karena orangtua memiliki sifat yang sama, korban perceraian, kurang kasih sayang, faktor lingkungan yang keras, atau... ya kurang iman aje kali. Hehehe :D gue kurang tau sih Rando bisa jadi temperamental karena ape. Asal, gue berharap Rando kagak temperamental kepada pasangannye aje.

DRAMA ANAK JENDERAL

Berawal dari seorang anak yang mengaku anak jenderal di bawah ini:



Lalu dibully lah doi.

Gue sih kagak ikut ngebully. Cuman ngenes aje pas liat doi pake aplikasi poto buat pake bulu mata palsu -_-


Yang kagak gue sangka, bokapnye baru aje meninggal. Mungkin gegara shock :'(

Sumber: http://medan.tribunnews.com/2016/04/07/kabar-mengejutkan-ayah-kandung-sonya-depari-meninggal-dunia


Pesan moral: janganlah macem-macem di dunia maya ataupun nyata. Jaga attitude, karena di luar sono banyak 'orang suci' yang siap 'menerkam' dan menjatuhkan kite.

Al Fatihah untuk bokap si 'anak jenderal' tersebut...


DRAMA BLOGGER KOTA VS BLOGGER DAERAH

Yang ini sempet terlewatkan sih ame gue (karena ramenye di Twitter, sedangkan gue jarang buka Twitter). Sampe grup Social Media Strategist ngomongin soal drama blogger, ya pokoknye ujung-ujungnye sih duit atau gudibek aje :p


DRAMA BLOGGER KOTA BESAR VS BLOGGER DAERAHJadi ceritanye kemaren-kemaren lagi ada drama para blogger gegara '...
Posted by Irvina Lioni on Thursday, April 7, 2016

Jadi intinye, blogger pun kagak mau kalah rame. Emang Youtuber aje yang bisa drama, blogger juge bisa dong wakakakak :p

Halah, udehlah... hayuklah berdamai... kagak usah iri dengan rejeki orang :D

-------------------------------

Pesan moral dari semua drama ini adalah:

1. Kagak ada manusia yang sempurna. Maka dari ituhhhh, jangan ngepens ame manusia, nanti nyesel.
2. Selalu jaga sikap, mau di dunia nyata, dunia maya, kalo bisa ampe di dunia laen dah. Wakakak :p
3. Pinter-pinter pilih temen. Jangan menganggap bahwa temen yang baek ntu temen yang punye followers atau subscribers banyak. Pilihlah temen yang selalu menebarkan kedamaian dan inspirasi #uhuk #bukanguekok wakakak :p
4. Jangan suka berbohong. Berbohong dapat merugikan diri sendiri dan keluarga. Nanti kayak kasus di atas lagi, gegara bohong, bokapnye meninggal. Gusti Nu Agung :'(
5. Jangan iri dengan rejeki orang. Selalu lakukan hal yang lo suka (misal ngeblog) dengan ikhlas dan tulus. Insha Allah, rejeki dateng.

Kalo kate si John Pantau: JAGA PERILAKU BIAR GAK MALU!

Sekian dan terima kasih.


Saat Gue Kudu Dadakan Kawin

menikah


Saat gue membuka mata, di samping kasur udeh ada nyokap lengkap dengan baju penganten. Gue langsung diseret ke kamar mandi, dibasahi, disabuni, disikat-gigiin, dihanduki, lalu lekas dikenakan baju penganten tersebut. Gue didandani. Gue hanya bisa diem, bingung, sebenernye ada apaan sih?

Gue lalu keluar rumah dan... wow... di depan rumah udeh ada tenda gede dan pelataran penganten. Gue disuruh duduk di situ. Disuruh menerima tamu dengan sopan. Dan gue hanya bisa diem, sesekali senyum ke tamu. Jadi ceritanye gue kawin, nih? Suami gue sape? Ini kenape gue kudu duduk di pelataran? Kok kagak ijab kabul dulu, sih? Ih, aneh banget!

Beberape jam kemudian, gue disuruh ke mushola di belakang rumah. Ternyate gue kudu ijab kabul. Gue nanye ame si nyokap, "Mah, sape sih yang jadi suami ane?"

"Ada deh, pokonye, diye adalah cowo terbaek buat kamu!" Jawab nyokap. Ah masa? Awas aje kalo masteng -___-

Lalu, terlihatlah sebuah penampakan calon suami gue. Mukanye samar-samar, yang jelas kulitnye item, badannye tinggi, diye nunduk pas gue ada di depannye. Gue kecewa, kenape sih gue kudu dikawinin ame tuh cowo? Diye sape pulak? Kenal atau dikenalin sebelomnye juge kagak!

Seketika ntu juge, gue kabur. Gue kagak sudi punye suami yang kagak setipe. Gue lari ke hutan, lalu belok ke pantai, dan nemu Rangga yang lagi cipokan ame si Cinta. MIMPI MACEM APE SIH NIH? AELAHHHH!!!

Yak, ini cuman mimpi. Mimpi gue kemaren malem. Gue kagak ngerti sih kenape mimpi gue kagak jelas gini, Mungkin gegara sebelomnye, sepulang gue kerja, si nyokap ujug-ujug nanye, "Kapan kawin? Jangan jalan-jalan mulu! Kawin buruan!!!"

Tadi siang, gue menceritakan mimpi ini ke salah satu temen kantor, Prasti. Lalu diye mesem-mesem, dan ngomong, "Lo tau kagak, mimpi lo ntu kejadian di temen gue!"

Gue kaget. 

"SERIUS LOOO? ANJEEEERRRR!"

Prasti lalu cerite, ada salah satu temennye yang tiba-tiba kudu kawin. Pas pulang kerja, di rumahnye udeh ada tenda dan banyak orang. Pas masuk, diye diseret bokap-nyokapnye dan disuruh ijab kabul. Cowonye adalah seseorang yang baru ditemui dua kali, saat ntu dan minggu lalu, saat bonyoknye ngenalin. Anjerrrr... KEBAYANG KAGAK SIH LO KUDU KAWIN AME ORANG YANG KAGAK LO SUKA, BARU KENAL JUGEEE AELAAAHHH!

Yang lebih ngenes, setelah memiliki anak satu, tuh suami kampret banget gegara selalu melakukan kekerasan dalem rumah tangga. Ngehek abis. 

Akhirnye mereka pisah. Si istri tercinta kini menjadi single parent dan kapok nikah lagi.

Gue kagak bisa ngebayangin sih. Kalo ntu kejadian ame gue, pegimane ye?



Wisata Horor ke Wisma Tumapel Malang, Berani?



Mungkin gue salah satu cewe aneh di dunia ini yang suka memburu tempat-tempat serem. Bahkan saat bepergian ke luar kota. Minggu lalu gue sempet ke Rumah Hantu Darmo saat liburan di Surabaya (nanti gue ceritain deh) dan sebelomnye gue ke Wisma Tumapel saat berada di Malang awal tahun 2016. Kali ini gue bahas tentang Wisma Tumapel dulu lah, ye. Tapi kalo kalian males bace, yaudeh sono lihat videonye di atas.

Wisma Tumapel berada di Jalan Tumapel 01, Malang, Jawa Timur. Dari Stasiun Kota Malang lurus aje sampe nemuin Bundaran Tugu. Nah, terus kan kelihatan tuh ada Hotel Tugu dan Hotel Splendid, kalian masuk jalanan sebelahnye aje. Lokasinye persis di seberang Hotel Splendid. Maklum dulunye Wisma Tumapel adalah bagian dari Hotel Splendid.

Dilansir dari malangonline.com, Wisma Tumapel didirikan pada tahun 1928 (tapi ada yang bilang 1935 sih, auk ah mane yang bener!). Dulunye bernama Hotel Splendid yang dibangun oleh Belanda. Nih hotel sempet ngehits di jamannye.... paling mewah... paling membahana badai menggelegar.

wisma tumapel malang
Gedung utama Wisma Tumapel

Lalu direbutlah tuh wisma oleh penjajahan Jepang di tahun 1944 dan dijadikan kantor pemerintahan. Di tahun 1950, kepemilikan wisma jatuh di tangan FKIP Universitas Airlangga (UNAIR) yang menjadikan wisma tersebut sebagai ruang kelas dan wisma dosen. Hingga berganti kepemilikan lagi di tahun 1968 dan dipegang oleh Universitas Negeri Malang (UM).

First impression saat gue lihat langsung Wisma Tumapel adalah.... GILEEE BANGUNANNYE KEREEEN BANGEEET. Secara gue demen hal-hal yang klasik! Lalu di pintu utama terlihat salah satu penjaga bersama anaknye. Gue minta ijin buat masuk dan sempet suudzon kagak bakal dibolehin. Tapi ternyate, doi bilang boleh, dan gratis! Padahal orang-orang bilang kalo mau masuk harus kasi duit ke penjaganye biar dibolehin. Huuuh, kagak terbukti, tuh.

Di depan wisma ini terlihat sebuah plang berisi gambar bentuk Wisma Tumapel terbaru. Wow, keren! Kagak sabar mau ke sini lagi pas udeh direnovasi!

wisma tumapel malang
Gambar bentuk Wisma Tumapel di masa depan











Lalu gue masuk ke gedung utama, melihat-lihat sekeliling ruangan yang ada (tapi kagak berani masuk ke spot-spot pojokan yang gelap gulita hahaha!). Gue mengajak Arum untuk ke atas. Di gedung itu hanya kite berdua aje, loh. Sungguh berani!

wisma tumapel malang
Tangga di gedung utama Wisma Tumapel

Kite pun bergegas ke balkon dan tiba-tiba si Arum ngeliat penampakan asap putih. Pas diye nunjuk, eh tuh asap malah berangsur hilang. Kampret, bikin gue penasaran!

wisma tumapel malang
Pintu di lantai atas Wisma Tumapel yang khas jadul banget

Setelah dari gedung utama, gue dan Arum bergegas ke gedung di belakang yang menurut gue sihh... ANJRITTTT INI SEREM BANGETTT NGEEETTT NGEETTT!

wisma tumapel malang
Penampakan gedung di belakang. Gedung paling serem di Wisma Tumapel.

Untuk memasuki gedung ini, kite kudu masuk ke lorong di bawah ini. Anjrit... gue tadinye kagak punye nyali, tapi pas ada sepasang mbak dan mas masuk, yaudeh gue ngintilin aje.

A photo posted by Irvina Lioni Yuniasari (@irvinalioni) on

Kite lalu langsung masuk ke atas melalui tangga klasik. Hawa-hawa kagak enak mulai menghampiri. Kalo gue ajak nyokap ke sini, mungkin diye udeh kesurupan -___-

wisma tumapel malang
Tangga horor di Wisma Tumapel

Setelah sampe di atas, gue langsung melihat sisi kiri dan.... buseetttt, ada tembok warna warni hahaha. Kontras banget sama keadaan Wisma Tumapel yang dicat warna putih dan coklat. Keren, sih.

wisma tumapel malang
Spot asik buat prewedding di Wisma Tumapel

Bagaimana dengan lorong sisi kiri? Nah, lorong ini kalo diliat-liat rada serem, sih. Konon sering ada Noni Belanda atau cewe berambut panjang menampakkan diri. Untungnye waktu ntu mereka lagi pergi arisan, jadi gue kagak digangguin :))

wisma tumapel malang
Loromg di Wisma Tumapel yang menurut gue sih... serem

Terlihat banyak ruangan tertutup dan terkunci di sisi-sisi bangunan. Katanye sih kagak boleh dimasukin, kagak tau dah kenape. Padahal masih pengen kepo :'(

Lalu gue memasuki lorong di dalemnye lagi. Sebelomnye gue kudu melewati lorong kecil dan berhubung gue kurus, gue pun berhasil melewatinye HAHAHAHHAA :))

A photo posted by Irvina Lioni Yuniasari (@irvinalioni) on

Di beberapa lantai terlihat bekas sesajen dan darah kering. Menurut warga sekitar, di lantai atas ini sempat menjadi tempat pembantaian di jaman Belanda. Wallahualam.

A photo posted by Irvina Lioni Yuniasari (@irvinalioni) on

A photo posted by Irvina Lioni Yuniasari (@irvinalioni) on

Nah, biar lebih greget, sono deh tuh nongton pidio horor dari Masih Dunia Lain dan Dua Dunia yang sempet syuting di marih :))






Punye rekomendasi tempat horor di kota kalian? Sok atuh dikasi tau ke gue :))